SARANA ADVOKASI & EDUKASI

"Melayani dan Melindungi dengan Nurani"

Aplikasi Mobile SAVE PMI Taiwan

Jangan Ketinggalan Info Ketenagakerjaan, Silahkan Instal Aplikasi Save Mobile Taiwan di Google Playstore

Mau Perpanjang PK Simak Alur dan Info Berikut ini

Sebagai PMI yang perpanjang kontrak baru di Taiwan, jangan lupa perpanjang PK sekaligus urus Asuransi BPJS Ketenagakerjaan untuk Pelindungan Anda !

(Update) Cara Perpanjang PK dan Daftar BPJS Ketenagakerjaan di Taiwan

Pengumuman terbaru terkait Proses legalisasi Perjanjian Kerja Bagi TKI yang melakukan Perpanjangan Kontrak 3 (tiga) tahun pada KDEI di Taipei.

Akun Line SAVE PMI TKI Taiwan

Ayo Gabung Line@savepmitaiwan

Hati-hati Penipuan Yang Mengatasnamakan Pejabat maupun Institusi BP2MI, Agar Selalu Waspada! ~ Waspada Virus Covid-19, patuhi protokol yg ditetapkan pemerintah

30 September 2021

𝐈𝐧𝐝𝐨𝐧𝐞𝐬𝐢𝐚𝐧 𝐒𝐞𝐚𝐟𝐚𝐫𝐞𝐫 𝐂𝐨𝐫𝐧𝐞𝐫 (𝐈𝐒𝐂) 𝐝𝐚𝐧 𝐒𝐡𝐞𝐥𝐭𝐞𝐫 𝐊𝐡𝐮𝐬𝐮𝐬 𝐖𝐍𝐈𝐎 𝐝𝐢 𝐊𝐚𝐨𝐡𝐬𝐢𝐮𝐧𝐠 𝐦𝐮𝐥𝐚𝐢 𝐝𝐢𝐨𝐩𝐭𝐢𝐦𝐚𝐥𝐤𝐚𝐧 𝐤𝐞𝐦𝐛𝐚𝐥𝐢


Mulai September 2021 KDEI Taipei mengoptimalkan kembali fasilitas 𝐈𝐧𝐝𝐨𝐧𝐞𝐬𝐢𝐚𝐧 𝐒𝐞𝐚𝐟𝐚𝐫𝐞𝐫 𝐂𝐨𝐫𝐧𝐞𝐫 (𝐈𝐒𝐂) dan 𝐒𝐡𝐞𝐥𝐭𝐞𝐫 𝐊𝐡𝐮𝐬𝐮𝐬 𝐖𝐍𝐈 𝐎𝐯𝐞𝐫𝐬𝐭𝐚𝐲𝐞𝐫 (𝐖𝐍𝐈𝐎) 𝐝𝐢 𝐊𝐚𝐨𝐡𝐬𝐢𝐮𝐧𝐠 yang akan dikelola oleh Sdr. Agus Susanto sebagai Petugas Shelter.
Mengawali operasionalisasi ISC/Shelter WNIO tersebut, pada Senin, 20 September 2021 KDEI Taipei mengadakan kegiatan perkenalan dan sosialisasi dengan mengundang tokoh-tokoh WNI/PMI, organisasi masyarakat Indonesia, mahasiswa, dan WNI lainnya terutama yang berdomisili di wilayah Taiwan Bagian Selatan untuk hadir pada acara tersebut.
Tidak kurang dari 70 tokoh WNI/PMI dan perwakilan ormas Indonesia di Taiwan yang hadir di acara tersebut datang dari segala penjuru daerah di Taiwan dan sangat antusias untuk mengetahui dan mengenal ISC/Shelter WNIO yang dimiliki KDEI Taipei di Kaoshiung.
KDEI Taipei pada kesempatan tersebut diwakili oleh Kepala Bidang Ketenagakerjaan yang menyampaikan beberapa pesan kepada WNI/PMI yang hadir, yaitu antara lain tentang struktur pelindungan bagi PMI di Taiwan, sekilas fungsi ISC dan Shelter Khusus WNIO, dan informasi terkait kepentingan WNI/PMI lainya. Acara tersebut tetap mengikuti protokol kesehatan.
Dalam fungsinya sebagai 𝐒𝐡𝐞𝐥𝐭𝐞𝐫 𝐖𝐍𝐈𝐎, 𝐟𝐚𝐬𝐢𝐥𝐢𝐭𝐚𝐬 𝐭𝐞𝐫𝐬𝐞𝐛𝐮𝐭 𝐝𝐢𝐬𝐞𝐝𝐢𝐚𝐤𝐚𝐧 𝐤𝐡𝐮𝐬𝐮𝐬 𝐮𝐧𝐭𝐮𝐤 𝐦𝐞𝐧𝐚𝐦𝐩𝐮𝐧𝐠 𝐖𝐍𝐈𝐎 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐬𝐞𝐝𝐚𝐧𝐠 𝐝𝐚𝐥𝐚𝐦 𝐩𝐫𝐨𝐬𝐞𝐬 𝐝𝐞𝐩𝐨𝐫𝐭𝐚𝐬𝐢 𝐝𝐚𝐧 𝐦𝐞𝐦𝐞𝐧𝐮𝐡𝐢 𝐩𝐞𝐫𝐬𝐲𝐚𝐫𝐚𝐭𝐚𝐧. Sementara dalam hal kapasitasnya sebagai 𝐈𝐒𝐂 𝐚𝐭𝐚𝐮 𝐑𝐮𝐦𝐚𝐡 𝐒𝐢𝐧𝐠𝐠𝐚𝐡 𝐀𝐁𝐊 𝐈𝐧𝐝𝐨𝐧𝐞𝐬𝐢𝐚, 𝐦𝐞𝐧𝐣𝐚𝐝𝐢 𝐭𝐞𝐦𝐩𝐚𝐭 𝐬𝐢𝐧𝐠𝐠𝐚𝐡 𝐬𝐞𝐦𝐞𝐧𝐭𝐚𝐫𝐚 𝐛𝐚𝐠𝐢 𝐩𝐚𝐫𝐚 𝐀𝐧𝐚𝐤 𝐁𝐮𝐚𝐡 𝐊𝐚𝐩𝐚𝐥 (𝐀𝐁𝐊) 𝐈𝐧𝐝𝐨𝐧𝐞𝐬𝐢𝐚 selama kapalnya sedang bersandar di Pelabuhan Kaohsiung atau pelabuhan sekitarnya, sesuai ketentuan setempat.
Fasilitas tersebut juga dilengkapi ruang pertemuan yang cukup memadai untuk mengadakan kegiatan-kegiatan sosial, pelatihan dan pendidikan oleh masyarakat Indonesia.
Berikut alamat dan kontak Petugas ISC/Shelter Khusus WNIO di Kaohsiung:
𝐍𝐨. 𝟖𝟎, 𝐁𝐢𝐱𝐢𝐧 𝐒𝐭𝐫𝐞𝐞𝐭, 𝐘𝐚𝐧𝐜𝐡𝐞𝐧𝐠 𝐃𝐢𝐬𝐭𝐫𝐢𝐜𝐭, 𝐊𝐚𝐨𝐡𝐬𝐢𝐮𝐧𝐠 𝐂𝐢𝐭𝐲
𝐒𝐝𝐫. 𝐀𝐠𝐮𝐬 𝐒𝐮𝐬𝐚𝐧𝐭𝐨 (𝐇𝐏. +𝟖𝟖𝟔 𝟗𝟕𝟐 𝟒𝟏𝟔 𝟎𝟐𝟐)
Keberadaan ISC dan Shelter Khusus WNIO di Kaohsiung tersebut bertujuan untuk lebih memperkuat sarana dan prasarana pelindungan WNI di Taiwan terutama di wilayah bagian Selatan Taiwan sebagai bentuk kehadiran negara.


𝐊𝐃𝐄𝐈 𝐓𝐚𝐢𝐩𝐞𝐢 𝐌𝐞𝐦𝐛𝐮𝐤𝐚 𝐋𝐮𝐚𝐬 𝐀𝐤𝐬𝐞𝐬 𝐏𝐞𝐧𝐝𝐢𝐝𝐢𝐤𝐚𝐧 𝐛𝐚𝐠𝐢 𝐏𝐌𝐈 𝐝𝐢 𝐓𝐚𝐢𝐰𝐚𝐧


Pada 19 September 2021, KDEI Taipei telah bekerja sama dengan Majelis Pendidikan Tinggi (MPTK) Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) telah menyelenggarakan 𝗪𝗲𝗯𝗶𝗻𝗮𝗿 𝗦𝗼𝘀𝗶𝗮𝗹𝗶𝘀𝗮𝘀𝗶 𝗨𝗻𝗶𝘃𝗲𝗿𝘀𝗶𝘁𝗮𝘀 𝗜𝗻𝘀𝗮𝗻 𝗖𝗶𝘁𝗮 𝗜𝗻𝗱𝗼𝗻𝗲𝘀𝗶𝗮 (𝗨𝗜𝗖𝗜)

bertemakan “𝗚𝗲𝗻𝗲𝗿𝗮𝘀𝗶 𝗗𝗶𝗴𝗶𝘁𝗮𝗹 𝘂𝗻𝘁𝘂𝗸 𝗜𝗻𝗱𝗼𝗻𝗲𝘀𝗶𝗮 𝗠𝗮𝗷𝘂”. Sejalan dengan program prioritas KDEI Taipei untuk meningkatkan kapasitas WNI di Taiwan dan sesuai dengan visi “𝗜𝗻𝗱𝗼𝗻𝗲𝘀𝗶𝗮 𝗨𝗻𝗴𝗴𝘂𝗹-𝗜𝗻𝗱𝗼𝗻𝗲𝘀𝗶𝗮 𝗠𝗮𝗷𝘂”.
Kepala KDEI Taipei, Budi Santoso dalam sambutan menyatakan bahwa kehadiran UICI bertujuan untuk meningkatkan kapasitas, kualitas dan kompetensi para WNI di luar negeri sehingga semakin profesional dan siap bersaing di tengah perkembangan teknologi
digital. Pendidikan sangatlah penting karena merupakan jalur menuju kebebasan finansial dan pemutusan mata rantai keterbelakangan dan ketertinggalan. 𝗣𝗲𝗻𝗱𝗶𝗱𝗶𝗸𝗮𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗹𝗲𝗯𝗶𝗵 𝘁𝗶𝗻𝗴𝗴𝗶 𝗷𝘂𝗴𝗮 𝗮𝗸𝗮𝗻 𝗺𝗲𝗺𝗯𝘂𝗸𝗮 𝗸𝗲𝘀𝗲𝗺𝗽𝗮𝘁𝗮𝗻 𝘂𝗻𝘁𝘂𝗸 𝗺𝗲𝗻𝗱𝗮𝗽𝗮𝘁𝗸𝗮𝗻 𝗽𝗲𝗸𝗲𝗿𝗷𝗮𝗮𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗹𝗲𝗯𝗶𝗵 𝗯𝗮𝗶𝗸, 𝗽𝗼𝘀𝗶𝘀𝗶 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗹𝗲𝗯𝗶𝗵 𝘁𝗶𝗻𝗴𝗴𝗶, 𝗱𝗮𝗻 𝘁𝗲𝗻𝘁𝘂𝗻𝘆𝗮 𝗽𝗲𝗻𝗴𝗵𝗮𝘀𝗶𝗹𝗮𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗹𝗲𝗯𝗶𝗵 𝘁𝗶𝗻𝗴𝗴𝗶.
Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan dari Kemdikbud Ristek, Prof Aris Junaidi dalam paparannya berjudul": Pendidikan Jarak Jauh (PJJ): Peluang dan Tantangan bagi Tenaga Migran menyampaikan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 7 tahun 2020 tentang Pendirian, Perubahan, Pembubaran Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta. Khusus pasal 47-67 mengatur tentang 𝗣𝗝𝗝 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗺𝗲𝗺𝗯𝗲𝗿𝗶 𝗸𝗲𝘀𝗲𝗺𝗽𝗮𝘁𝗮𝗻 𝗸𝗲𝗽𝗮𝗱𝗮 𝘀𝗶𝗮𝗽𝗮 𝗽𝘂𝗻, 𝘁𝗮𝗻𝗽𝗮 𝗺𝗲𝗺𝗮𝗻𝗱𝗮𝗻𝗴 𝘂𝘀𝗶𝗮, 𝘄𝗮𝗸𝘁𝘂 𝗱𝗮𝗻 𝘁𝗲𝗺𝗽𝗮𝘁 𝘂𝗻𝘁𝘂𝗸 𝗯𝗲𝗿𝗸𝘂𝗹𝗶𝗮𝗵 𝗮𝘁𝗮𝘂 𝗯𝗲𝗿𝘀𝗲𝗸𝗼𝗹𝗮𝗵 𝗱𝗲𝗻𝗴𝗮𝗻 𝗺𝗲𝗻𝗴𝗴𝘂𝗻𝗮𝗸𝗮𝗻 𝗺𝗲𝘁𝗼𝗱𝗲 𝗱𝗮𝗿𝗶𝗻𝗴.
Rektor UICI, Prof. Laude Kamaluddin dalam paparannya berjudul Pendidikan Tinggi untuk Generasi Digital menerangkan bahwa era Revolusi Industri 4.0 dan Society 5.0 dibutuhkan talent-talent yang memiliki kemampuan literasi data, literasi tekonologi dan literasi manusia. 𝗦𝗲𝗽𝘂𝗹𝘂𝗵 𝘁𝗮𝗵𝘂𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗮𝗸𝗮𝗻 𝗱𝗮𝘁𝗮𝗻𝗴, 𝗱𝗶𝗽𝗿𝗲𝗱𝗶𝗸𝘀𝗶𝗸𝗮𝗻 𝗜𝗻𝗱𝗼𝗻𝗲𝘀𝗶𝗮 𝗺𝗲𝗺𝗯𝘂𝘁𝘂𝗵𝗸𝗮𝗻 𝟵 𝗷𝘂𝘁𝗮 𝗼𝗿𝗮𝗻𝗴 𝘁𝗮𝗹𝗲𝗻𝘁𝗮 𝗱𝗶𝗴𝗶𝘁𝗮𝗹. UICI mengajak para WNI, terutama para pekerja migran Indonesia di Taiwan untuk mengikuti program studi sarjana (S1) yang terdiri dari Binis Digital, Sains Data, Komunikasi Digital dan Informatika. Untuk pendaftar dari Taiwan, akan dibuka kelas khusus dengan pendaftaran hingga tanggal 30 September 2021.
Saat ini, Perguruan Tinggi PJJ saat ini di Indonesia ada 3 (tiga), yaitu Universitas Terbuka (UT), Universitas Siber Asia (USA) dan Universitas Insan Cita Indonesia yang telah terakreditasi di Kemdikbud Ristek dan telah beroperasi untuk WNI/PMI di Taiwan.
KDEI Taipei berkomitmen akan terus membuka luas akses pendidikan bagi PMI di Taiwan dan senantiasa mendorong semangat 𝗣𝗠𝗜 𝘂𝗻𝘁𝘂𝗸 𝘁𝗲𝗿𝘂𝘀 𝗺𝗲𝗻𝗶𝗻𝗴𝗸𝗮𝘁𝗸𝗮𝗻 𝗸𝗲𝗽𝗮𝘀𝗶𝘁𝗮𝘀 𝗱𝗮𝗻 𝗸𝗼𝗺𝗽𝗲𝘁𝗲𝗻𝘀𝗶𝗻𝘆𝗮 𝗱𝗲𝗺𝗶 𝗺𝗮𝘀𝗮 𝗱𝗲𝗽𝗮𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗹𝗲𝗯𝗶𝗵 𝗯𝗮𝗶𝗸.

Bantuan Kipas Angin bagi Mushola di Pelabuhan Tamsui

Sebagai bentuk toleransi dan kepedulian terhadap ABK di Pelabuhan Tamsui, New Taipei City,

Romo Ari beserta sukarelawan WN Filipina dari Gereja St. Christopher Taipei memberikan bantuan kipas angin bagi Mushola yang berada di Pelabuhan Tamsui dimana mayoratis ABK yang bekerja di sana berkewarganegaraan Indonesia.

Selain itu, bagikan pula paket perlengkapan mandi kepada para ABK

Suasana keakraban dan kekeluargaan sangat terasa diantara ABK Indonesia.

KDEI hadir untuk menyaksikan dan secara simbolis mewakili donatur menyampaikan donasi tersebut serta berharap dapat dipergunakan dengan baik sehingga pada saat berada di Mushola kondisinya lebih nyaman.

Mari sesama anak bangsa kita saling tolong menolong dan menjaga nama baik bangsa dengan meningkatkan kerukunan melalui kegiatan-kegiatan yang bermanfaat.


29 September 2021

Nama dan Kontak SATGAS PMI Tahun 2021


Halo PMI di Taiwan,

Telah ditetapkan sebanyak 18 PMI yang secara sukarela mau bergabung sebagai Satgas PMI tahun 2021.

Apabila rekan-rekan PMI mengalami permasalahan, silahkan menghubungi Satgas PMI yang berada di wilayah masing-masing atau yang terdekat.

Hidup dan Bekerja di Luar Negeri tentu banyak tantangannya bahkan berpotensi mengalami PERMASALAHAN karena BEDA ATURAN, BAHASA, BUDAYA, GAYA HIDUP DAN LAIN SEBAGAINNYA.

Namun, setiap MASALAH PASTI ADA JALAN UNTUK PENYELESAIANNYA

Jadi, JANGAN PERNAH KABUR ya!!!!

Kabur BUKAN solusi malah justru menambah masalah





Sumber : Website KDEI Taipei

28 September 2021

Indonesian Month 2021 di Chiayi City

Bingung liburan kemana?

Ayo ajak majikan, teman atau kenalan khususnya warga negara asing (WNA) untuk melihat kegiatan Asian Art Festival : Indonesian Month 2021 di Chiayi City.

Kegiatan akan dilaksanakan pada 2-31 Oktober 2021 bertempat di National Palace Museum, Chiayi City 

Ayo dukung kegiatan sebagai bentuk sumbangsih mempromosikan Indonesia..

Sampai bertemu..

Jangan lupa klik dan share video 👉 https://www.youtube.com/watch?v=vHphx_W7OBA 


Sumber : Website KDEI Taipei


LAPORKAN AGENSI YANG MEMUNGUT BIAYA UNTUK PROSES PINDAH MAJIKAN

 

LAPORKAN AGENSI YANG MEMUNGUT BIAYA UNTUK PROSES PINDAH MAJIKAN

Pada saat PROSES GANTI MAJIKAN TIDAK DIBENARKAN AGENSI MEMUNGUT BIAYA..

Apabila ada yang mengalami hal tersebut SEGERA LAPORKAN DENGAN MENYERTAKAN BUKTI PENDUKUNG.

Pasti PMI di Taiwan tau menggunakan "SMARTPHONE-Nya" untuk mendapatkan BUKTI😎😎

AYO BERANI MELAPORKAN

SEMANGATTTT... 💪💪💪

Bagi pelapor yang menyertakan bukti apabila hasil investigasi menyatakan benar adanya pungutan akan mendapatkan kompensasi sebesar NT$ 20.000



Sumber : Website WDA-MOL



SATGAS PMI KDEI TAIPEI PERKUAT PELINDUNGAN PMI DI TAIWAN


SATGAS PMI KDEI TAIPEI PERKUAT 

PELINDUNGAN PMI DI TAIWAN


Kepala KDEI Taipei Budi Santoso menyampaikan sejumlah pesan kepada Satgas PMI KDEI Taipei 2021. Sebagai tim perbantuan KDEI Taipei, Satgas PMI diharapkan dapat melakukan tanggap cepat dan memberikan pendampingan bagi PMI termasuk ABK yang tertimpa masalah.

“Dengan adanya Satgas PMI, diharapkan dapat lebih banyak membantu PMI yang mengalami permasalahan, dengan cara segera melapor melalui Satgas. Salah satu tujuan pembentukan Satgas PMI sebagai tim perbantuan KDEI Taipei yaitu untuk memperkuat upaya pelindungan bagi PMI dan bentuk kehadiran negara agar PMI di Taiwan tidak merasa sendiri,” tutur Kepala KDEI Taipei di hadapan Satgas PMI.

Pertemuan Satgas PMI KDEI Taipei yang dilaksanakan pada hari Minggu, 26 September 2021 di KDEI Taipei tersebut juga sekaligus untuk mengukuhkan 18 (delapan belas) Satgas PMI yang terpilih untuk periode tahun 2021. Satgas PMI tersebar di sebagian besar wilayah Taiwan, antara lain Taipei, New Taipei, City, Taoyuan, Taichung, Yunlin, Kaohsiung, Pingtung, Yilan, dan Hualien.

Kepala KDEI Taipei juga berpesan kepada Satgas PMI untuk turut mengkampanyekan “Bangga Buatan Indonesia” atau BBI. Selain dengan cara mengonsumsi atau membeli produk-produk buatan Indonesia, juga dengan aktif memperkenalkan produk buatan Indonesia ke masyarakat sekitar di Taiwan.

Kepala KDEI Taipei juga mengingatkan kepada Satgas PMI agar senantiasa mengimbau seluas mungkin kepada PMI di Taiwan agar memanfaatkan jalur-jalur pengaduan resmi dan tidak memilih kabur saat menghadapi masalah, menghindari perkelahian dan tindak kriminalitas lainnya. Selain itu, Satgas PMI juga diminta berperan aktif menangkal dan meluruskan informasi yang tidak benar, menyesatkan dan cenderung provokatif.

Pertemuan Satgas PMI juga diisi dengan sesi diskusi terkait isu dan permasalahan ketenagakerjaan. (*)

Sumber : Website KDEI Taipei

27 September 2021

Apa yang perlu diperhatikan sebelum divaksin?

 

PMI Taiwan,

Ikuti ketentuan 👇 sebelum melakukan vaksin ya

Jangan takut untuk di Vaksin demi keselamatan pribadi dan orang disekitar kita


Sumber : Facebook 1955

Kalo sakit dan tidak bisa masuk kerja harus bagaimana?

 

Kalo sakit dan tidak bisa masuk kerja harus bagaimana?

PMI di Taiwan,

Apabila sedang sakit sehingga tidak bisa bekerja, JANGAN LUPA INFORMASIKAN KEPADA MAJIKAN DAN AGENSI UNTUK MINTA IZIN ATAU CUTI SAKIT.

JANGAN SAMPAI BOLOS KERJA TANPA KETERANGAN

Peraturan Undang-Undang Standar Tenaga Kerja pasal ke-12 ayat 6: Apabila orang asing yang dipekerjakan oleh majikan, dengan atau tanpa alasan yang dapat dibenarkan bolos kerja selama 3 hari berturut-turut, atau bolos kerja selama 6 hari dalam waktu sebulan, maka majikan dapat memutuskan kontrak kerja tanpa pemberitahuan terlebih dulu.


Sumber : Facebook 1955


08 September 2021

Pulang Jadi Sarjana



Berangkat modal ijazah SMA, pulang bawa gelar sarjana.
Buat para PMI, bisa, lho, bekerja sembari menjadi mahasiswa.
Caranya dengan mendaftar kuliah di Universitas Terbuka (UT) yang terbuka bagi PMI di berbagai negara. Info selengkap nya cek gambar berikut, yuk.

Informasi lebih lanjut silahkan klik Facebook BP2MI



Bantuan 23 Mobil Ambulance untuk Pelayanan kepada PMI


 Bantuan 23 Mobil Ambulance untuk Pelayanan kepada PMI 


Kepala BP2MI Benny Rhamdani menyampaikan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo dan Menteri BUMN Erick Thohir atas bantuan 23 ambulans yang akan dioperasional UPT BP2MI di daerah-daerah. Bantuan tersebut digunakan untuk memfasilitasi para PMI yang sakit atau meninggal.
Benny menyebutkan bahwa 23 ambulans tersebut merupakan kado BP2MI pada HUT Republik Indonesia ke-76. Karena selama ini BP2MI baru bisa menyewa ambulans untuk kebutuhan pelayanan PMI yang sakit atau pada saat pemulangan jenazah PMI.
"Saya ingin mengucapkan di mimbar terhormat ini terima kasih kepada Bapak Jokowi, Bapak Menteri BUMN, Erick Thohir, Dirut Taspen. Setiap tahun khusunya saat saya memimpin, kita sudah menangani 859 jenazah meraka para pekerja migran indonesia. Kita juga menangani 1.142 yang sakit dan setiap penanganan mereka terkait ambulan kita hanya mampu menyediakan melalui sewa atau pun kontrak. Dan kita berdosa selama ini belum mampu memberikan pelayanan kepada jenazah ataupun yang sakit untuk keluarga Pekerja Migran Indonesia," kata Benny.
Dalam kesempatan yang sama Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan bahwa bantuan tersebut bentuk dari sinergi antara lembaga pemerintahan dalam meningkatkan pelayanan untuk para PMI. Ia pun berharap dengan adanya penyerahan ambulans itu pelayanan yang diterima oleh PMI lebih maksimal.
"Sesuai dengan instruksi Bapak Presiden bahwa kita harus menjaga pekerja migran dari ujung rambut sampai ujung kuku, untuk karena itu negara hadir dan kita semua yang ada di sini kita tidak boleh lelah melayani rakyat, karena itu sejak awal kami Kementerian BUMN mendukung penuh program-program yang sedang dilaksanakan Pak Benny beserta jajarannya," kata Erick.
Buat #SobatMigran, keberadan ambulans pastinya akan sangat membantu BP2MI dalam memberikan pelayanan kesehatan.
Untuk informasi dan berita menarik lainnya, #SobatMigran bisa mengunjungi website BP2MI dan call center BP2MI di 0800 1000.

Informasi lebih lanjut silahkan klik Facebook BP2MI



KISAH INSPIRATIF PMI PURNA YANG SEBELUMNYA BEKERJA DI KOREA SELATAN

 ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£

KISAH INSPIRATIF PMI PURNA YANG SEBELUMNYA BEKERJA DI KOREA SELATAN


Halo PMI di Taiwan,

Kisah inspiratif pekan ini datang dari Ihsan, PMI Purna yang sukses menjadi pengusaha kuliner di Garut. Yuk, simak kisah mantan karyawan di pabrik pengolahan kulit di Korea Selatan ini sampai berhasil sebagai pengusaha kerupuk kulit.

Informasi lebih lanjut silahkan klik Facebook BP2MI

Semoga dapat MENGINSPIRASI PMI DI TAIWAN




Biaya Apa Saja yang bisa dipotong dari Gaji?

 

📢📢📢📢

Biaya Apa Saja yang bisa dipotong dari Gaji?

Biaya yang dapat dipotong dari Gaji adalah :

①Biaya Asuransi Tenaga Kerja
②Biaya Asuransi Kesehatan
③Pajak Penghasilan
④Biaya Makan dan Akomodasi
⑤Dana Tunjangan Kesejahteraan Karyawan
⑥Potongan yang Diwajibkan oleh Hukum

Informasi lebih lanjut silahkan klik Facebook 1955


Sumber : Website WDA-MOL




1955 MELAYANI BANTUAN PENERJEMAHAN

 ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£

1955 MELAYANI BANTUAN PENERJEMAHAN


Bingung belum bisa komunikasi lancar dengan majikan atau pasien

Tidak punya agensi karena proses Mandiri

Silahkan hubungi 1955 untuk bantuan penerjemahan 😀

Informasi lebih lanjut bisa klik Website Kementerian Tenaga Kerja Taiwan







07 September 2021

SIAPA YANG BERTANGGUNG JAWAB ATAS BIAYA TERKAIT COVID-19 UNTUK PEKERJA MIGRAN DI TAIWAN?

 

📢📢📢📢📢

Siapa yang Bertanggung Jawab atas Biaya Terkait COVID-19 untuk Pekerja Migran di Taiwan


1. Biaya Karantina bagi PMI ketika memasuki Taiwan ditanggung oleh Pemberi Kerja (Majikan)

2. Biaya pengobatan apabila terkonfirmasi Positif COVID-19 ditanggung Pemerintah Taiwan

Apabila ada PMI yang dimintai uang untuk membayar biaya-biaya ini silahkan lapor ke 1955 atau KDEI Taipei

Informasi lebih lanjut silahkan klik Facebook 1955



Sumber : Website WDA



PENJELASAN TERKAIT PEMBAYARAN KLAIM ASURANSI KETENAGAKERJAAN TAIWAN

 ðŸ“¢ðŸ“¢ðŸ“¢ðŸ“¢

 PENJELASAN TERKAIT PEMBAYARAN KLAIM 

ASURANSI KETENAGAKERJAAN TAIWAN


PMI di Taiwan yang memiliki Asuransi Ketenagakerjaan Taiwan,

Apabila mengalami resiko Luka, Sakit, Cacat dan Meninggal

Bisa baca brosur 👇 agar mengetahui Apa saja hak yang dapat di klaim

Informasi lebih lanjut klik link ini Website WDA-MOL




LARANGAN UNTUK MEMBAWA, MENDATANGKAN, MENGIMPOR DAGING DARI LUAR TAIWAN

 ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£ðŸ“£

LARANGAN UNTUK MEMBAWA, MENDATANGKAN, MENGIMPOR DAGING 

DARI LUAR TAIWAN


PMI di Taiwan,

Dilarang untuk membawa, mendatangkan atau mengimpor SEMUA JENIS DAGING dari Luar Taiwan apabila tidak memiliki izin impor.

Pelanggar dapat dikenakan sanksi berupa denda sampai NT$ 3 juta dan penjara sampai 7 tahun 😲😲

Informasi lebih lanjut bisa klik Facebook 1955




DOKUMEN PRIBADI DAPAT DI SIMPAN SENDIRI

📣📣📣📣

DOKUMEN PRIBADI DAPAT DISIMPAN SENDIRI



Sesuai Pasal 57 ayat 8 : "Pemberi kerja (Majikan) yang mempekerjakan pekerja asing, adalah tindakan ilegal apabila menyita atau menyalahgunakan paspor, ARC atau harta benda lain milik pekerjanya".

Info lebih lanjut, klik Facebook 1955



KDEI TAIPEI MENERIMA KUNJUNGAN PERWAKILAN AMERICAN INSTITUTE IN TAIWAN (AIT) UNTUK BERDIALOG TERKAIT TRAFFICKING IN PERSONS REPORT

 

KDEI TAIPEI MENERIMA KUNJUNGAN PERWAKILAN AMERICAN INSTITUTE IN TAIWAN (AIT) UNTUK BERDIALOG TERKAIT TRAFFICKING IN PERSONS REPORT





KDEI Taipei menerima kunjungan perwakilan dari American Institute of Taiwan pada 31 Agustus 2021 untuk membahas permasalahan tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dan isu kemanusian lainnya. Hadir pada pertemuan tersebut, Kepala Bidang PWNI dan Pensosbud selaku ketua delegasi KDEI Taipei didampingi Kepala Subbagian Protokol dan Informasi serta analis bidang tenaga kerja sementara delegasi AIT diwakili oleh 2 (dua) pejabat dibidang politik.

 

Dalam sambutan pembukanya, ketua delegasi KDEI Taipei menyatakan sangat menyambut baik atas inisiasi pertemuan pertama dengan perwakilan AIT dan berharap selanjutmya dapat bersinergi dengan AIT untuk membahas isu-isu yang berpotensi memiliki dampak kepada warga negara Indonesia (WNI) seperti permasalahan tindak perdagangan orang dan hak asasi manusia (HAM).Pada pertemuan tersebut, KDEI Taipei meminta informasi yang lebih rinci terkait Trafficking In Persons Report tahun 2021 yang dirilis oleh AIT terutama mengenai definisi trafficking in persons sehingga memiliki persepsi yang sama karena Indonesia juga memiliki Undang-undang No. 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.


Menjawab pertanyaan AIT terkait program repatriasi ABK LG yang baru saja dilaksanakan oleh KDEI Taipei pada 20 Agustus 2021, ketua delegasi KDEI Taipei secara terperinci menjelaskan kronologis dari awal penerimaan pengaduan pada Maret tahun 2020, upaya-upaya yang telah dilaksanakan oleh KDEI Taipei hingga akhirnya pemerintah Indonesia memutuskan untuk mengambil alih seluruh pembiayaan repatriasi seperti penyedian pesawat sewaan (charter flight), penyewaan kapal, penyewaan bus, biaya makan dan kebutuhan lainnya dikarenakan pemilik kapal tidak bertanggung jawab untuk membiayainya dan permasalahan ini telah terjadi lebih dari 1 (satu) tahun sehingga memberikan dampak pada kesehatan fisik, psikologis, kekurangan bahan makanan dan air minum serta hak ketenagakerjaan yang tidak dibayarkan kepada ABK LG Indonesia. KDEI Taipei juga menyampaikan bahwa program repatriasi dapat terlaksana berkat kerja sama dan dukungan dari berbagai otoritas Taiwan.

 

Meskipun program repatriasi berjalan dengan lancar namun masih menimbulkan permasalahan yaitu hak-hak ketenagakerjaan para ABK LG yang belum sepenuhnya dibayarkan. Secara formal dan informal, KDEI Taipei telah menyampaikan permasalahan ini kepada otoritas Taiwan untuk membantu menjembatani penyelesaian permasalahan utamanya dikarenakan berdasarkan data yang KDEI Taipei terima dari perwakilan RI di International of Maritime Organization (IMO), beberapa pemilik kapal adalah perusahaan Taiwan meskipun menggunakan bendera asing.

 

KDEI Taipei juga mengapresiasi atas Trafficking in Persons Report tahun 2021 yang memberikan gambaran detail terkait kondisi pekerja migran asing khususnya pekerja di sektor domestik sebagai perawat lansia (care giver) dan juga ABK perikanan yang bekerja baik di kapal berbendera Taiwan maupun kapal asing namun kepemilikannya atau investornya Taiwan (flag of convenience). Selanjutnya KDEI Taipei berharap agar AIT juga memberikan perhatian pada ABK perikanan yang ditempatkan oleh agensi-agensi Taiwan ke kapal-kapal ikan RRT seperti salah satu perusahaan perikanan yang menurut U.S. Customs and Border Protection (CBP) terindikasi melakukan kerja paksa (force labor). Disebabkan praktek penempatan seperti ini Kedutaan Republik Indonesia di berbagai negara maupun Pemerintah Pusat sering kali menghubungi KDEI untuk berkomunikasi dengan agensi di Taiwan agar menyelesaikan permasalahan yang menimpa ABK LG Indonesia utamanya terkait denagn hak ketenagakerjaan yang belum dibayarkan atau fasilitasi untuk direpatriasi. KDEI Taipei memprediksi 95% agensi perekrut ABK LG Indonesia berada di Taiwan.

 

Diakhir pertemuan, ketua delegasi KDEI Taipei berharap dapat diikutsertakan dalam kegiatan-kegiatan AIT yang tujuan utamanya untuk meningkatkan pelindungan dan kesejahteraan WNI khususnya pekerja migran Indonesia (PMI), nelayan dan pelaut yang izin kerjanya diterbitkan oleh Ministry of Labor (MOL), Fishery Agencies dan Ministry of Transportation and Communications (MOTC). Sekali lagi, KDEI Taipei menyampaikan bahwa sangat terbuka untuk dapat berdialog secara intens dengan AIT. 

(NMS)


Sumber : Website KDEI Taipei

PENDAFTARAN ANTRIAN PASPOR MELALUI WEBSITE KDEI TAIPEI

 

📣📣📣📣📣📣

PENDAFTARAN ANTRIAN PASPOR MELALUI WEBSITE KDEI TAIPEI


PMI di Taiwan,
Sselain melakukan pendaftaran melalui Aplikasi KDEI Mobile, Pendaftaran Antrean Paspor secara Online melalui website KDEI Taipei pada link 👉 www.kdei-taipei.org

Silahkan DIBACA terlebih dahulu PETUNJUKNYA dengan cara klik tautan ini Facebook KDEI Taipei



Majikan tidak boleh Menahan Dokumen atau Harta Benda PMI seperti Paspor, ARC dan Askes

 


PMI di Taiwan tunjukan PENGUMUMAN INI KEPADA MAJIKAN

Silahkan mengingatkan majikan agar tidak melanggar hak kepemilikan atau menahan harta benda, paspor dan kartu ARC para pekerja migrannya.




Sumber : Website Kementerian Tenaga Kerja Taiwan (MOL)




TESTIMONI DARI PELAUT INDONESIA TERKAIT BANTUAN REPATRIASI YANG DIFASILITASI OLEH KDEI TAIPEI

 

TESTIMONI DARI PELAUT INDONESIA TERKAIT BANTUAN REPATRIASI YANG DIFASILITASI 

OLEH KDEI TAIPEI


Testimoni dari para Pelaut Indonesia yang dipulangkan oleh KDEI Taipei pada 20 Agustus 2021 dari Kaohsiung menuju ke Soekarno Hatta, dengan menggunakan pesawat charter khusus pembiayaan dari Pemerintah Indonesia.


Silahkan klik tautan 👇


Facebook KDEI Taipei


Facebook Imigrasi KDEI Taipei

Facebook Imigrasi KDEI Taipei





PEMERINTAH INDONESIA BERHASIL MEREPATRIASI ABK YANG STRANDED DI TAIWAN DAN WNI BERMASALAH DARI TAIWAN

 

PEMERINTAH INDONESIA BERHASIL MEREPATRIASI ABK YANG STRANDED DI TAIWAN DAN WNI BERMASALAH DARI TAIWAN





KDEI Taipei bersama dengan Kementerian/Lembaga terkait di tanah air berhasil memulangkan 105 awak kapal Indonesia yang stranded di perairan Taiwan. Para awak kapal tersebut adalah awak kapal yang bekerja pada 22 kapal kargo berbendera asing (non-Taiwan) selama satu sampai dua tahun, yang mengalami kendala untuk pulang ke Indonesia walaupun kontrak kerja mereka telah berakhir.

 

KDEI Taipei telah menangani permasalahan ini sejak awal laporan diterima sekitar Maret 2020. Sejak itu, KDEI Taipei melakukan langkah-langkah pendekatan melalui serangkaian pertemuan dengan otoritas Taiwan, yang membuahkan hasil 90 awak kapal dapat pulang ke tanah air secara bertahap. Namun kepulangan ABK Indonesia kemudian terhenti pada akhir Desember 2020 karena kebijakan border restriction oleh otoritas Taiwan disebabkan pandemi Covid 19, sehingga kapal berbendera asing tidak diijinkan untuk bersandar dan menurunkan serta menaikkan awak kapalnya di Taiwan.

 

Awak kapal yang stranded terus bertambah hingga mencapai 413 orang pada awal 2021. KDEI Taipei kembali melakukan upaya-upaya negosiasi dengan otoritas Taiwan agar para awak kapal Indonesia diijinkan untuk sign off dan kembali ke tanah air melalui Taiwan. Hasil dari upaya pendekatan tersebut, pada Maret 2021 otoritas Taiwan menyetujui untuk mengijinkan para awak kapal Indonesia pada kapal asing untuk sign off dan kembali ke Indonesia melalui Taiwan dengan persyaratan tanpa crew change namun tetap mematuhi ketentuan minimum safe manning, tanpa tes PCR, menggunakan pesawat khusus/charter dan hanya 1 kali repatriasi.


KDEI Taipei segera melakukan persiapan repatriasi dengan melibatkan ship owner, agensi kapal dan otoritas Taiwan. Pemerintah Indonesia menyiapkan pesawat charter atas biaya ship owner/agensi. Pada awalnya terdapat 136 awak kapal didaftarkan oleh agensinya, namun kemudian jumlahnya terus berkurang hingga tersisa hanya 15 orang. Alasan awal ship owner/agensi membatalkan pendaftaran para awak kapalnya disebabkan tidak adanya kebijakan crew change. Namun pada akhirnya pembatalan oleh agency ditengarai juga disebabkan biaya pemulangan yang kian meningkat disebabkan semakin berkurangnya awak kapal yang didaftarkan. Mempertimbangkan kondisi yang hanya tersisa 15 awak kapal saja, maka Pemri cq. KDEI Taipei menunda repatriasi ABK yang rencananya akan dilaksanakan pada 15 Juni 2021.

 

Dikarenakan adanya larangan crew change di Taiwan dan juga desakan dari Perwakilan RI melalui negara-negara bendera kapal untuk segera merepatriasi ABK, sejumlah shipowner memutuskan untuk melakukan crew change di Indonesia dan negara-negara lain yang membuka perbatasannya bagi ABK WNA dan kapal asing. Hingga pertengahan Agustus 2021, terdapat 158 ABK Indonesia masih berada di perairan Taiwan dan akan direpatriasi sesuai pernyataan shipowner/agensi kapal dengan perincian: 106 ABK mengikuti repatriasi dari Taiwan dan 52 ABK pada lambat akhir Agustus 2021 akan sign off di Indonesia dan negara lain. Selain itu, terdapat 6 ABK yang diduga menjadi korban people smuggling diikutkan program repatriasi. Pada pelaksanaan, 7 ABK tidak dapat direpatriasi karena ada permasalahan kapal dan memenuhi ketentuan minimum safe manning sehingga tersisa 105 ABK yang dapat direpatriasi.

 

Kepala KDEI Taipei, Budi Santoso tetap meminta KDEI Taipei untuk terus mendorong keberlanjutan proses negosiasi dengan otoritas Taiwan dan koordinasi dengan Kementerian/Lembaga terkait di Indonesia agar para awak kapal yang stranded dapat segera dipulangkan. Setelah melalui serangkaian Rapat Koordinasi antar Kementerian/Lembaga dan KDEI Taipei, Pemerintah Indonesia memutuskan untuk segera merepatriasi para ABK tersebut dengan pembiayaan penuh oleh negara antara lain penyediaan pesawat charter yang dibiayai sepenuhnya oleh Kementerian Luar Negeri.

 

Serangkaian upaya negosiasi oleh Tim Satgas KDEI Taipei yang dipimpin oleh Wakil Kepala KDEI Taipei Teddy Surachmat kepada otoritas Taiwan berhasil menyepakati pelaksanaan repatriasi dimaksud pada 20 Agustus 2021. Pelaksanaan operasi repatriasi di Taiwan yang dimulai dengan proses penjemputan ABK ke semua kapal, pemeriksaan kesehatan, registrasi, pemeriksaan dokumen perjalanan di Pelabuhan Kaohsiung dan transportasi lokal ke bandara, sebanyak 105 awak kapal berhasil dipulangkan ke Indonesia menggunakan pesawat charter Batik Air ID8025 melalui Bandara Kaohsiung, Taiwan pada 20 Agustus 2021 pukul 23.10 ws dan tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta pada 21 Agustus 2021 pukul 03.10 WIB.

 

Bersama dalam pesawat khusus/charter tersebut, turut dipulangkan 1 WNIO/PMIB sakit berat a.n. Tuti Juhaeti, 2 PMI sakit ringan, 3 orang WNIO/PMIB, 5 WNIO/PMIB beserta anaknya, serta 8 jenazah WNI. Tuti Juhaeti mengalami koma akibat mengalami stroke sejak Agustus 2020 dan tidak ada tindakan medis yang dapat dilakukan sehingga tim dokter menyarankan agar yang bersangkutan dapat segera dipulangkan ke Indonesia. Namun dikarenakan kebijakan border restriction akibat pandemi COVID-19 pemulangannya mengalami kendala. Begitu juga dengan 8 jenazah WNI yang terkendala pemulangannya akibat penutupan penerbangan dari Taiwan ke Indonesia sejak Mei 2021.


Seluruh WNI/PMI dalam penerbangan ini melanjutkan karantina selama 8 hari sesuai peraturan yang berlaku. Untuk WNI yang sakit, Pemerintah Indonesia telah menyiapkan perawatan lanjutan di Rumah Sakit yang ditunjuk.


Misi repatriasi WNI, termasuk pemulangan jenazah ini merupakan bentuk kehadiran negara dan cerminan upaya yang dilakukan Pemerintah untuk menjamin terlaksananya pelayanan dan pelindungan bagi seluruh WNI di luar negeri.


KDEI Taipei menyampaikan apresiasi kepada otoritas Taiwan dan seluruh kementerian/lembaga terkait di Indonesia yang telah secara bersama-sama dan bersinergi sesuai peran penting dan kewenangannya masing-masing saling bahu-membahu melaksanakan repatriasi ini sehingga dapat terlaksana dengan sangat baik dan sukses.


Sumber : Website KDEI Taipei

Cara Isi Kwitansi Pembayaran Biaya Paspor di Bank ChangHwa

 ðŸ“¢ðŸ“¢ðŸ“¢ðŸ“¢ðŸ“¢

CARA PENGISIAN KWITANSI PEMBAYARAN BIAYA PASPOR DI BANK CHANGHWA


PMI di Taiwan...
Silahkan Mengikuti Petunjuk cara pengisian Kwitansi untuk pembayaran biaya Paspor

Ayo bisa urus PASPOR SECARA MANDIRI
BIAYA PASPOR : NT 800 bayar di BANK CHANGHWA

Informasi lebih lanjut silahkan klik tautan 👉 Facebook KDEI Taipei




Tanya Jawab Seputar Aplikasi KDEI Mobile

📣📣📣📣📣📣

Tanya Jawab Seputar Aplikasi KDEI Mobile

Di Baca...

Di Baca...

DENGAN SEKSAMA
TERKAIT APLIKASI KDEI MOBILE UNTUK PENGGANTIAN PASPOR
Info lebih lanjut klik tautan 👉 Facebook KDEI Taipei